fitria

ketika sedih, marah, atau bahagia.....

Thursday, August 04, 2005

Cinta dan Persahabatan..

Cinta sebuah kata indah,
sebuah rasa yang datang kepada diri manusia
tanpa diduga
menyakitkan tetapi memberikan juga sebuah kebahagiaan
Cinta sebuah anugerah
yang kehadirannya bukanlah untuk ditolak
tetapi dinikmati
meski perih..

Persahabatan, sesuatu yang terjalin dengan tulus pada diri setiap manusia
tidaklah mudah untuk membentuknya
butuh perjuangan dan pengorbanan
bagaimana seseorang mau belajar memahami orang lain
bagaimana seseorang belajar untuk tidak selalu menuruti egonya sendiri
bagaimana seseorang belajar untuk berbagi rasa mulai dari yang menyenangkan hingga kepedihan..

Bagaimana jika persahabatan antara dua insan manusia berbeda jenis telah dibumbui oleh cinta? Akankah mereka berdua saling menyembunyikan perasaan yang sesungguhnya mereka berdua miliki demi menjaga persahabatan yang selama ini telah terjalin? Atau akankah mereka berdua mau jujur mengungkapkan dan akhirnya cinta itu bersambut? Sebuah pertanyaan yang sulit untuk dijawab dan dipahami.. *mungkin tidak untuk semua orang, tetapi bagi penulis "ya"*

Kadang, melihat banyak kenyataan yang ada, bahwa sebuah persahabatan yang telah terjalin baik bisa dikotori oleh cinta.. Ada banyak jenis kasus yang terjadi jika pihak-pihak yang terkait mengambil berbagai keputusan yang berbeda.. Yang harusnya dilihat adalah apakah masalah perasaan ini datang dari kedua pihak atau satu pihak saja, tapi siapa yang bisa mengetahui dalamnya isi hati seseorang? Seperti kata pepatah, "Dalamnya laut bisa diselami, tetapi dalamnya hati siapa tahu" :) Jika dari dua pihak, mungkin jalannya akan lebih mudah, seandainya rasa itu dideklarasikan keadaan akan menjadi indah "untuk sesaat" dan jika pun disembunyikan persahabatan akan tetap berlangsung sebagaimana mestinya. Tapi, yang kebanyakan terjadi adalah rasa ini hanya datang dari satu sisi saja, sehingga seseorang cenderung ragu untuk mengutarakan isi hatinya dengan alasan takut kehilangan persahabatan yang selama ini sudah terjalin. Takut akan kehilangan orang yang terlanjur disayangi, dan dipendamlah rasa itu.. Waktu terus bergulir, hingga dihadapkan pada suatu titik dimana persahabatan itu bisa dipisahkan oleh waktu dengan sendirinya di luar batas kemampuan manusia.. Dan ketika itu, barulah disadari ternyata sang pihak kedua juga memiliki perasaan yang sama.. Namun, sayang semuanya sudah terlambat..

Jadi, lakukan apa yang masih bisa kita lakukan.. selama masih ada waktu dan kesempatan, karena hidup itu singkat, tidak selamanya kesempatan itu datang.. Ungkapkan apa yang memang kita rasakan.. :)

*hehehe.. ga tau nih malem2 jadi mellow yellow kayak gini.. sok2 ngomong yang di atas, padahal diri sendiri belum tentu bisa ngelakuin*

well, ada satu poin yang masih ketinggalan, rasa itu datang dari kedua belah pihak, dan disambut dengan baik.. tetapi karena satu dan lain hal banyak terdapat celah-celah perbedaan yang tidak memungkinkan lagi bagi keduanya untuk meneruskan hubungan tersebut, yang kebanyakan penulis lihat di lapangan adalah semuanya akan berakhir begitu saja.. cinta hancur dan persahabatan pun hancur.. *sebenernya ini subyektif sih.. tergantung masalah dan pribadi masing-masing orang* Jadi?? ya semua keputusan itu pasti ada resikonya.. Baik atau buruk harus dihadapi, menyedihkan dan menyakitkan memang jika yang terjadi itu bukanlah yang diharapkan tapi lebih menyedihkan lagi kalau kita tidak pernah mencoba untuk melakukannya.. Siapa yang bisa mengetahui apa yang belum dilakukannya.. Dan.. tidak semua yang kita inginkan bisa kita dapatkan.. Tapi hidup harus terus berjalan.. :)

15 Comments:

Blogger R K said...

Hmmm....sahabat?? hati2 dengan segala keputusan. kehilangan sahabat jauh lebih menyakitkan dibandingkan kehilangan pacar. Sahabat tdk pernah menuntut apa pun, ikhlas berada di dekatlu.

12:47 PM  
Blogger v3a said...

yah.. meski gue belum pernah mengalaminya secara langsung Ran.. tapi gue juga bisa merasakan sakitnya.. makanya, saling menjaga perasaan di dalam sebuah persahabatan itu penting.. :)

1:49 PM  
Blogger tyas said...

'',.. benar2 hal yaaaang sulit.. antara cinta en persahabatan..

sampe skarang gak tau jawaban yang bener.. terkadang mikir persahabatan lebih baik.. karena gak ada akhirnya.. tapi.. klo dipendem terus perasaannya blom tentu gak sakit.. ^^;;.. klo akhirnya memutuskan berganti status en putus... itu juga ntar gak enak ujungnya.. jadi kehilangan satu sahabat.. tapi.. ada yang worth to try.. =D

well.. we will never know the future since we're only human.. XD.. huehue.. kok jadi nulis panjang saya

6:25 PM  
Anonymous stupid_dows said...

jadi kalian nyesel jadi sahabat gw... hahahah sorry, jijik mode on niy ;)

gw pernah, sering malah, suka sama sahabat gw sendiri, sampe ada satu moment gw sadar kalo suka sama sahabat sendiri itu wajar, pepatah jawa bilang tresno jalaran soko kulino artinya cinta muncul karena terbiasa.. tiap hari lo ngomong sama sahabat lo, ketawa bareng, curhat bareng, makan, nyampah, dll brg.. pasti deh sedikit2 suara hati lo bilang "waaaw, temen gw ini oke juga yah" -sambil ngeliat ke gw tentunya- tapi ya itu.. setelah gw jadian, gw ngerasa cewe gw(sekarang ex-cw gw) kok ga kayak figur sahabat2 gw yah..

di point itu gw tau kalo sahabat levelnya jauh diatas pacar, lo tetep bisa ngeshare perasaan suka lo tanpa ada ikatan, sekaligus itu nunjukkin kalo gw ternyata buaya! ga mau berkomitmen, hehehehhehe

--sumpah tulisan gw ga ada pointnya sama sekali--

9:25 PM  
Anonymous Wong said...

What the.. ?!?
Spt kt seseorg, "ini kyknya melibatkan pertimbangan2 yang mendalam dari jiwa nih"..

~Speechless in Seattle~

7:27 PM  
Anonymous Anonymous said...

sebenernya semua tergantung niat dan tujuan sih.

^^;

8:52 PM  
Blogger v3a said...

stupid_dows tuh sopo sih?

7:37 PM  
Anonymous stupid_dows said...

kecewa gw! udah gw tinggalin link masih ga tau sapa gw, the one and only pandu...

12:05 AM  
Blogger v3a said...

eh.. link lo tuh ga bisa gue buka tau Ndu.. trus dikasih tau sergio baru gue tau klo itu elo.. gitu ceritanya

11:45 AM  
Anonymous barkah said...

yes, you may never see my comment. but i just want to give my opinion.. kita mesti menyatakan perasaan kita yang sesungguhnya kepada sahabat kita kalau kita menyukai dia, jangan pernah menyembunyikan perasaan yang sesungguhnya. Kalo kita bertepuk sebelah tangan, bukan berarti persahabatan kita akan hancur.. Apalagi kalo kita sebenernya tau kalo sahabat kita juga suka sama kita, huaaa pengen nangis dah gua. Hal itulah yang nggak gue lakukan.. hiks, menyia-nyiakan kesempatan yang ada dan menyakiti perasaan sahabat, benar-benar KEJAAAAM. Apalagi kalau kita dengan mudahnya pindah ke lain hati, hanya karena eforia semata mengabaikan usaha yang selama ini telah dirintis. Dan sekarang tinggal gigit jari menyadari kalo sahabat tersebut sudah suka dengan orang lain. Huah.. (menghela napas). What a life...

Kalo jodoh gak ke mana x)
Inget doa yang diajarkan seorang teman :
1. Ya Allah, kalo dia memang jodohku, maka dekatkanlah jodohku tersebut
2. Ya Allah, kalo dia bukan jodohku, maka jadikanlah dia jodohku.
3. Ya Allah, dan apabila memang orang lain yang menjadi jodohnya, maka pastikanlah orang lain itu adalah aku..

Doa yang agak maksa sih.. :)

5:40 PM  
Blogger Musdalifa Aco said...

Cinta dan Persahabatan
aku suka bingung kalau bahas masalah ini ... dua kata yang beda tapi punya arti yang sama gedenya dalam hidup aku
Setiap orang pasti pengen orang yang menjadi cinta sejatinya adalah orang yang bisa menjadi sahabat dalam hidupnya, tapi tidak pernah terpikir kalau orang yang menjadi sahabat justru dialah cinta sejati kita.
semua juga pada tahu kalau kehilangan sahabat lebih nyakitin, lebih gila, lebih ancur ketimbang kehilangan pacar
nie bukan ngomong doang ... hari gini aku lagi ngerasainnya
dua tahun sahabatan dengan dia ... dua tahun gila bareng dia, dua tahun nangis ketawa selalu ama dia, dua tahun tengkar, dua tahun saling jaga, dua tahun saling ngisi ... tapi ndak selalu berakhir dengan baik !!!
nggak bisa boong kalau rasa sayang itu ada ... meski perlu ditegesin NOT about LOVE tapi aku beneran sayang ama dia ... nggak pernah kepikiran kalau ternyata dalam hidup nie aku bakal ketemu dengan dia dan akhirnya karena berbagai macam hal yang sebenarnya g penting aku akhirnya ngelepasin semuanya ...tapi nggak bisa dipungkiri rasa sesak nie selalu saja datang ... jadi kupilih untuk melepas ketimbang sahabat ku nggak bisa merasa secomfort dulu ama aku ... aku pun dah nggak sePW dulu lagi ma dia ... serasa ada batasan yang semakin terlihat jelas ... sifatnya, sifat aku !!!
mungkin memang benar :
cuman butuh sehari untuk tahu semua soal dia tapi sungguh butuh seumur hidup untuk berusaha saling ngerti dan nerima antara kita berdua.

2:35 PM  
Anonymous Anonymous said...

W jga prnh.. Shbat w syng ma w.. Didlm hti w jga w syng ma dy.. Tpi w gk mw mnghncrkn prshbtan w ma dy.. Smpe dy ngtrain prsaan'a ke w.. W tolak dy krna alsan diatas.. Skrng w ma dy dah krsa bkn shbt lgi.. Dy sprti gk knal w.. Tiap w sms atau telp psti gk da respon dri dy.. Cnta hancur dn prshbtan jga hncur.. W nysel bgd dgn smw nie.. Dn w mncba tuk mlpkan dy tpi gk bsa.. Smkn w mw nglpain dy, w smkn syng ma dy..

12:42 PM  
Blogger annisabookaholic said...

dunia itu unik yah,
ada persahabatan, ada cinta...
komplit dah...^_^
kalo jatuh cinta sama sahabat sendiri menurutku rasanya enggak enak sekali
hiks, aku sudah pernah mengalami-_-
rasanya mau nangis deh... apalagi ternyata dia cuma nganggap aku sahabat dia aja, dan pacaran sama orang lain... T_T
Friends, tolong dong...
maaf jadi curhat hehehe

2:24 PM  
Anonymous roby said...

wow....keren abiz tulisannya...
so salam persahabatan yac,,,,

11:46 AM  
Blogger dimas anggara said...

keren loh mba kata-katanya..!!
i like it.. terus berkarya yah salam sastra dariku..!! :D

1:24 AM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home